October 7th, 2007 Sonny Hidayat post in kategori Gaya Hidup | Comments Off on

VWtambahBMWtambahMusicsama denganSonny Hidayat


Pembatasan Akses SIANAS dan Info Terkait Tahun Ajaran 2015/2016

July 1st, 2015 Anak Anak Terang post in kategori Anak Anak Terang, Berita AAT, Gaya Hidup, Kabar, Kejadian, TLKM | No Comments »

Yth. Bapak/Ibu Sahabat AAT

Terkait sudah berakhirnya Tahun Ajaran 2014/2015 pada 30 Juni kemarin, dan masuknya Tahun Ajaran baru 2015/2016, maka kami memberikan beberapa pengumuman penting. Mohon dapat menjadi perhatian Bapak/Ibu demi kelancaran Beasiswa AAT.

A. Pembatasan Akses SIANAS

Akses ke SIANAS (Sistem Informasi Anak Asuh) AAT akan ditutup sementara bagi donatur mulai tanggal 6 Juli 2015 dalam rangka update database anak asuh. SIANAS dibuka kembali untuk Donatur pada tanggal 13 Juli 2015. Pada tanggal 13 Juli 2015 ini, Bapak/Ibu sudah dapat melakukan pengambilan anak asuh yang baru.

B. Perpanjangan Donasi Otomatis

Kami infokan bahwa SIANAS akan meneruskan donasi secara otomatis, yaitu donasi yang sama seperti yang tercatat pada tahun ajaran 2014/2015 untuk 1 tahun ajaran berikutnya. Selain itu, pembayaran SPP anak asuh untuk tahun ajaran 2015/2016 sudah akan dimulai pada 1 Juli 2015.

Terkait hal ini, jika karena suatu sebab bapak/ibu tidak bersedia melanjutkan donasi untuk tahun ajaran baru 2015/2016 maka mohon menyampaikan kepada Admin SIANAS dengan mengirim email ke beasiswa@aat.or.id paling lambat tanggal 15 Juli 2015.

C. Donatur Menunggak

Perlu diketahui saat ini masih ada ratusan donatur yang menunggak pembayaran SPP anak asuh. Tentu hal ini akan berdampak pada kelangsungan studi siswa terkait. Maka kami mohon bila ada diantara bapak/ibu belum melunasi kewajiban transfer SPP, harap segera mengakses SIANAS untuk membereskan tunggakan.

Demikian informasi dari kami. Kepedulian Bapak/Ibu Sahabat AAT membuat anak-anak kurang mampu dapat terus bersekolah.

 

Salam hangat,
Pengurus Yayasan AAT Indonesia
 
Scan the QR Code
 

Key of Life

April 13th, 2015 Anak Anak Terang post in kategori AAT Madiun, Gaya Hidup, Kabar, Kejadian, Kisah Relawan, Rike Kotikhah, TLKM | No Comments »

Rike

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.” 

Hadits Rasulullah SAW itulah yang selalu membuat saya semangat untuk terus berbuat baik pada sesama. Begitu pun ketika memutuskan untuk bergabung menjadi relawan AAT, tepat pada tanggal 25 Agustus tahun lalu. Saat itulah saya memutuskan untuk mencurahkan tenaga dan pikiran saya untuk yayasan yang peduli pendidikan di Indonesia itu.

Tidak terasa, dua tahun sudah saya menjadi bagian dari keluarga besar AAT. Ya, keluarga besar dengan semangat kepedulian yang tinggi. Begitu banyak pengalaman, ilmu, dan pelajaran-pelajaran berharga yang saya dapatkan. Tak ubahnya sebuah keluarga, saya mendapatkan curahan kasih dan perhatian dari saudara-saudara di AAT. Mereka selalu menawarkan tangan ketika saya membutuhkan pertolongan dan menawarkan bahu ketika sedang kesusahan.

Padahal, niat pertama saya ketika bergabung bersama AAT adalah untuk menyumbangkan tenaga dan pikiran saya untuk membantu anak-anak yang kurang mampu. Karena saya tahu, saya adalah bagian dari mereka. Saya pernah merasakan apa yang mereka rasakan. Susahnya membayar uang sekolah, susahnya membeli buku-buku pelajaran, bahkan sampai susahnya membeli jajan ketika bel istirahat berbunyi. Saat di mana anak-anak bersorak untuk segera mengisi perut setelah mengikuti pelajaran. Memang, saya belum bisa membantu mereka secara finansial. Karena saat ini pun, saya masih dalam perjuangan. Berjuang untuk terus bisa mengenyam pendidikan. Namun, dengan segala kekurangan saya, saya masih ingin memberi manfaat bagi mereka. Melalui AAT, saya bisa berbagi sedikit tenaga dan pikiran saya untuk membantu pengelolaan beasiswa yang diberikan pada anak-anak sekolah dari tingkat SD, SMP, sampai SMA/SMK. Rasa syukur selalu saya ucapkan ketika tangan saya masih dibolehkan untuk membantu sesama.

Lebih bersyukur lagi ketika saya mendapatkan kesempatan untuk bertemu langsung dengan anak asuh maupun calon anak asuh ketika survei dan wawancara. Survei dan wawancara langsung adalah salah satu prosedur penerimaan beasiswa AAT. Hal itu supaya donasi AAT tidak salah sasaran dan anak yang dibantu benar-benar anak yang membutuhkan.

 

RikeAAT tidak pernah membedakan dalam membantu. Agama apapun, suku apapun, daerah manapun, jika memang membutuhkan pasti dibantu. Semua itu menginspirasi saya untuk terus peduli tanpa membeda-bedakan. Relawan, pengurus, maupun donatur AAT pun juga berasal dari berbagai agama, suku, dan daerah. Bahkan donaturnya juga ada yang berasal dari luar Indonesia. Semua bahu-membahu menyelamatkan pendidikan di Indonesia. Sungguh, saya bersyukur menjadi bagian dari mereka. Mereka telah mengajarkan kepada saya tentang kekuatan berbagi dan peduli.

Sesungguhnya, semangat berbagi dan peduli sudah ditanamkan dalam diri saya sejak kecil. Kedua orang tua sayalah yang dengan sabar menanam dan merawat benih kepedulian dalam diri saya. Sejak saya kecil, orang tua saya selalu mengajarkan saya untuk mau berbagi, sekalipun kami dalam kekurangan. “Sekecil apapun rezeki, harus disisihkan untuk sesama.

Awalnya saya kesal. “Kita saja dalam kesusahan, kenapa masih harus berbagi?” pertanyaan dalam hati ini tidak pernah mendapatkan jawaban dari orang tua saya. Selama bertahun-tahun mereka mengajarkan kepada saya untuk terus berbagi. Bukan dengan kalimat-kalimat motivasi maupun kata-kata mutiara, namun dengan tindakan langsung tanpa memberitahu apa maksudnya. Dari mulai berbagi makanan, beras, air minum, pakaian, bahkan uang satu-satunya pun akan mereka berikan jika orang lain memang lebih membutuhkan. Semua itu mereka lakukan, mereka ajarkan kepada saya, sampai saat ini.

Hingga suatu hari, tepat di tanggal 12 Juli 2014, saya menyaksikan sendiri. Seorang perempuan yang hanya bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan gaji sekitar Rp 400.000,00 per bulan, menyerahkan sebagian uangnya untuk empat orang nenek-nenek. Perempuan itu menyerahkan uang Rp 100.000,00 kepada salah satu nenek dan meminta nenek itu untuk membaginya dengan tiga nenek yang lain. Semua terjadi di depan mata saya. Saya melihat langsung sebuah pelajaran yang sangat berharga. Meskipun hidupnya berkekurangan, perempuan itu tidak pernah lelah untuk berbagi. Baginya, untuk bisa berbagi, tidak harus menunggu kaya dahulu. Sekarang, saat ini juga, kita bisa melakukannya. Dan saat itu, saya hanya bisa tersenyum bangga disela tetesan airmata. Karena perempuan itu adalah ibu saya. Perempuan yang selama ini mengajarkan saya untuk berbagi dan peduli. Mengajarkan saya untuk selalu menawarkan tangan untuk membantu sesama. Hingga saya pun menemukan jawaban atas kegundahan hati saya.

“Hidup kita memang selayaknya untuk orang lain. Tangan kita, kaki kita, semua Tuhan ciptakan untuk menolong sesama. Menjadi manfaat, menjadi berkat, adalah kunci bahagia kita.”

 

Rike Kotikhah*
Relawan AAT Sekretariat Madiun 

*Rike Kotikhah adalah mahasiswa Universitas Katolik Widya Mandala Madiun angkatan 2011. Merupakan relawan AAT sekaligus salah satu anak asuh AAT tingkat perguruan tinggi.

 

Scan the QR Code

 


Bahagia itu Sederhana

April 4th, 2015 Anak Anak Terang post in kategori AAT Semarang, Dian Mayasari, Gaya Hidup, Kabar, Kejadian, Kisah Relawan, TLKM | No Comments »

Dian

NAMA saya Dian Mayasari. Saya biasa dipanggil Dian oleh teman-teman dan keluarga. Saya anak ketiga dari tiga bersaudara. saya mempunyai kakak perempuan (Theresia Chandra) dan kakak laki-laki (Yohan Setiawan Chandra). Kedua kakak saya sudah menikah dan mempunyai anak. Papah saya bernama Chandra Hasan dan mamah saya bernama Linawati.

Papah saya bekerja sebagai buruh tidak tetap. Terkadang berjualan burung dara di pasar atau menjadi pelatih burung dara yang akan dilombakan. Penghasilan yang diperoleh memang tidak tetap, tergantung ada latihan ataupun perlombaan. Mamah bekerja sebagai penjahit kerudung burung, membuat tas kertas untuk acara tertentu, dan berjualan kacang yang dititipkan ke warung-warung di dekat rumah.

Sebelumnya, saat saya kelas XII saya sempat bimbang dan bingung, harus melanjutkan pendidikan kuliah atau tidak karena tidak adanya biaya dan juga bingung harus mengambil jurusan apa dan kuliah di mana. Tapi saya optimis. Saya yakin dapat melanjutkan pendidikan ke jenjang perkuliahan serta membahagiakan kedua orang tua saya.

Saya sempat berpikir untuk tidak melanjutkan kuliah, namun mamah berkata, “Tamatan SMA sulit cari kerjanya.” Saya juga sudah mencari-cari di internet, kampus mana yang akan saya masuki dan juga mencari beasiswa agar tidak membebani kedua orang tua saya.

Pada pertengahan Januari saya belum juga mendapatkan kampus untuk melanjutkan pendidikan dan juga jurusan apa yang harus saya ambil. Sampai pada akhirnya ada salah satu kampus di Semarang yang presentasi ke sekolah. Awalnya, saya tidak tertarik dengan jurusan tersebut karena nilai saya yang tidak begitu bagus. Namun, dalam brosur tersebut tertulis bahwa ada beasiswa kurang mampu dan dengan persyaratan nilai rapor harus bagus dan juga akan dicarikan beasiswa dari PT dengan syarat IP semester awal diatas 2,85. Saya masih bimbang, dan pada akhirnya saya bercerita dengan mamah dan beliau meyerahkan kembali keputusannya pada saya. Akhirnya, saya memutuskan untuk mencoba mendaftar.

Ternyata tidak semudah yang saya bayangkan. Saya harus mengikuti wawancara terlebih dahulu. Setelah wawancara berlangsung, tinggal menunggu keputusan saja. Dan saya pun diterima di kampus tersebut. Tetapi, ternyata ada persyaratan lain, yaitu harus membayar Rp500.000,00 terlebih dahulu untuk mendapatkan almamater dan juga jas laboratorium. Sebelumnya, mamah kebingungan untuk mencari biaya tersebut, dan akhirnya mamah mendapatkan berkat dari Tuhan yang tidak terduga sehingga bisa membayar uang pendaftaran tersebut.

Saya pun sudah menyelesaikan Ujian Nasional dan lulus dengan nilai yang cukup baik. Setelah itu, saya dan mamah pergi ke Semarang untuk membayar biaya pendaftaran dan juga untuk memperjelas tentang beasiswa saya. Di sana saya bertemu dengan petugas BAAK yang mencarikan beasiswa untuk saya. Namun, saya harus menunggu dan meninggalkan nomor telepon. Setelah beberapa hari, saya mendapatkan sms yang berisi saya didaftarkan masuk beasiswa Bidik Misi. Saya sangat senang sekali dan harus mengumpulkan persyaratan tersebut secepatnya. Akhirnya, saya mempersiapkan semua persyaratan yang dibutuhkan dan juga ke Semarang lagi untuk mengumpulkan persyaratan tersebut. Sesampainya di sana saya langsung menyerahkan persyaratan tersebut. Namun, saya kecewa karena saya tidak jadi mendaptkan beasiswa tersebut karena nilai teman saya jauh lebih tinggi dari saya. Saya sangat kecewa dan hampir berputus asa, namun pihak BAAK memberikan saya formulir tentang beasiswa baru lagi untuk diisi dan memenuhi persyaratan. Dan beasiswa itu adalah beasiswa AAT.

Mengenal Anak Anak Terang (AAT)

Awalnya, saya tidak tahu dan tidak mengerti apa itu AAT. Tetapi, setelah membaca formulir dan membuka website-nya saya sedikit mengerti. Saya harus ke Semarang lagi untuk memberikan persyaratan tersebut dan juga akan diberi penjelasan tentang AAT.

Setelah pengumpulan persyaratan tersebut, ternyata saya harus menunggu beberapa hari terlebih dahulu dan juga datang kembali untuk mengikuti wawancara. Dan bersyukur saya lolos dan menjadi penerima beasiswa AAT. Tantangannya, IPK harus di atas 3,00. Saya senang sekaligus takut. Tapi saya yakin saya pasti bisa memberikan yang terbaik.

Tanggal 18 Agustus 2014, saya masuk untuk mengikuti MOPD di salah satu kampus di Semarang. Setelah selesai mengikuti MOPD dan juga LDK, saya resmi menjadi mahasiswi di Akademi Kimia Industri Semarang (AKIN) dan tinggal di kos. Berbeda dari teman-teman lainnya, kos yang saya tempati cukup jauh dari kampus karena disuruh mamah dekat dengan rumah kakak yang di Semarang. Saya tidak tinggal bersama kakak, karena tempatnya kecil dan masih menumpang di rumah mertuanya.

Saya ke kampus diantar oleh suami kakak saya, namun terkadang naik motor sendiri, atau berangkat bersama teman yang rumahnya dekat dengan kos. Semester satu ini saya dapat melewati dengan baik, meskipun jadwal perkuliahan yang sangat padat dengan tugas-tugas dan harus mengurus yang lain juga.

Ada salah satu mata kuliah yang tidak saya suka, entah karena pelajarannya atau dosennya, yang pasti saat ada ulangan mata kuliah tersebut saya selalu mendapatkan nilai yang jelek. Setelah beberapa bulan mengikuti perkuliahan ujian akhir semester pun berlangsung, awalnya saya bisa mengerjakan dengan baik. Namun, setelah masuk pada hari di mana mata kuliah yang tidak saya sukai diujikan, saya menjadi takut jika nilai saya jelek.

Nilaipun sudah keluar satu persatu dan saya sempat down karena nilai mata kuliah yang tidak saya sukai jelek. Saya takut kalau tidak bisa mendapatkan IPK 3,00 karena saya tidak tahu harus membayar uang semester satu dengan apa. Setelah semua nilai keluar, akhirnya IPK saya cukup memuaskan dan melebihi 3,00. Saya sangat bangga dan senang sekali.

Bangga menjadi Anak Asuh sekaligus Relawan AAT

Saya merasa bangga menjadi salah satu Anak Asuh AAT, karena tidak banyak orang yang bisa mendapatkan beasiswa AAT. Sebelumnya saya ingin berterima kasih kepada Ibu Lies Endjang, Ibu Meitasari, Om Christ Widya, Kak Santi Widya (Kak Can), Om Adhi, dan pengurus AAT lainnya. Banyak pengalaman yang saya dapat setelah bergabung bersama AAT. Saya mendapatkan keluarga baru dan dididik untuk menjadi lebih baik lagi. Saya juga mendapatkan teman baru, menjadi peduli terhadap sesama, dan merasa bahagia bisa membantu anak-anak yang membutuhkan bantuan.

Dian bersama AAT

Pengalaman yang sangat menarik adalah ketika saya survei sekolah dan wawancara calon anak asuh yang mengajukan beasiswa. Saat saya perjalanan menuju ke tempat survei, saya dan teman-teman kesasar sampai jauh dan sudah ditunggu oleh anak-anak yang akan diwawancarai.

Setelah selesai wawancara, saya dan teman-teman pulang. Namun, di tengah perjalanan pulang, hujan tiba-tiba turun dan kami harus mencari tempat berteduh untuk istirahat sebentar. Akhirnya, kami berteduh sebentar sambil makan. Di sini saya merasakan kebahagiaan yang luar biasa. Kami dapat berkumpul dan juga bercanda satu sama lain.

Kami pun melanjutkan perjalanan dan tiba-tiba di tengah perjalanan ada salah seorang teman kami yang mengalami kecelakaan. Kami segera membantu dan melanjutkan perjalanan sambil mencari puskesmas terdekat. Namun, saya dan teman saya yang berboncengan ternyata nyasar dan mendahului teman-teman lainnya. Saya dan teman saya bingung karena HP kami lowbat dan jalanan yang begitu gelap dan sepi sekali. Kami memutuskan untuk berhenti di salah satu rumah warga untuk beristirahat dan menumpang menge-charge HP sebentar. Sungguh keajaiban Tuhan. Rumah yang kami singgahi ternyata bapaknya alumni AKIN. Kami tidak menyangka.

Kami berbincang sejenak dan ibunya sempat berkata, “Kok cuma berdua, Mbak? Untung mbak tidak apa-apa karena di daerah sini terkadang ada aksi begal.” Kami sangat terkejut mendengar perkataan ibu tersebut. Kamipun lega karena dengan penyertaan Tuhan kami bisa selamat. Akhirnya, kami bertemu dengan teman yang lain dan melanjutkan perjalanan pulang. Itu merupakan pengalaman yang sangat menarik bagi saya sendiri. Sungguh luar biasa pertolongan Tuhan saya dapat mengenal AAT dan mendapatkan pelajaran yang tidak terduga.

 

Dian Mayasari*
Relawan AAT Sekretariat Semarang 

*Dian Mayasari merupakan mahasiswa AKIN (Akademi Kimia Industri) Semarang. Selain menjadi staf administrasi, Dian juga merupakan Anak Asuh AAT Tingkat Perguruan Tinggi.

 

Scan the QR Code

 


It is Simple, It is so Beautifull

March 28th, 2015 Anak Anak Terang post in kategori Gaya Hidup, Kabar, Kejadian, Kisah Relawan, TLKM | No Comments »

Tanti

“Dengan kasih Tuhan, AAT peduli akan pendidikan anak-anak yang tidak mampu.”

Sebaris kalimat itu tidak bisa dihilangkan dalam pikiran saya dan membuat saya hingga saat ini bertahan bersama AAT. Menjadi relawan sekaligus penerima beasiswa AAT adalah hal yang luar biasa untuk saya. Saya bangga menjadi bagian dari Anak-anak Terang.

Perkenalkan, nama saya Tanti Kusumawati. Saya adalah seorang mahasiswi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta Fakultas Ekonomi dan saya adalah bagian dari karya pelayanan Anak-Anak Terang.

Perasaan haru selalu menyelimuti hati saya. Tidak jarang, setiap hari setetes air mata selalu menyelimuti wajah yang penuh pengharapan ini. Merasakan betapa bahagia mengenal dan menjadi bagian Anak-Anak Terang.

Dengan AAT, saya bisa belajar banyak hal. Saya menjadi lebih sadar bahwa belajar itu bukan hanya dengan orang tua, bukan hanya dengan orang yang banyak gelar dinamanya, dan bukan hanya dengan motivator handal.

Tiga Rantai Yang Tidak Terputuskan

It is simple, it is so beautifull …

Hanya di AAT hal seperti itu akan didapat. Kita belajar bersama orang yang usianya jauh di bawah kita. Kita belajar bersama orang yang usianya sama dengan kita dan kita belajar bersama orang yang usianya jauh di atas kita. Ini adalah tiga rantai yang tak terputuskan di AAT, rantai khas AAT.

Mengapa?

Belajar bersama orang yang usianya jauh di bawah kita, kadang membuat saya malu dan membuat saya kagum. Hal itu saya dapatkan saat kami, para relawan AAT datang ke sekolah-sekolah untuk melakukan survei dan wawancara anak asuh. Saat itu posisi kami adalah sebagai tokoh yang luar biasa untuk anak-anak SD, SMP, SMA/SMK, karena setahu mereka kami adalah pahlawan untuk mereka dan keluarganya (menurut cerita dari calon anak asuh). Tapi, saat wawancara berlangsung, saya merasa menjadi orang yang paling berdosa.

Saat wawancara calon anak asuh, ada seorang anak asuh yang bercerita bahwa ia membawa uang saku Rp12.000,00. Untuk transportasi pulang pergi ke sekolah Rp10.000,00 dan harus berangkat setengah 6 pagi dari rumah untuk naik bus dan harus oper untuk bisa sampai ke sekolahan. Dan saat saya bertanya, dia hanya menjawab, “Bisa sekolah sudah luar biasa, Mbak. Tidak usah menuntut yang lain-lain yang penting setelah lulus nanti saya bisa kerja dan membantu orang tua.” Status dia saat itu adalah murid yang mendapatkan peringkat 1 di SMK Putra Nusantara Magelang.

Saat itu saya hanya bisa diam, kagum mendengarnya, dan mata sudah mulai berkaca-kaca teringat kejadian semalam ketika menghubungi ibu untuk minta kenaikan uang saku dan mengeluh karena jalan kaki untuk pergi ke kampus. Yang jarak kos ke kampus hanya 17 menit jika di tempuh dengan jalan kaki. Dalam hati saya, “Oh Tuhan, maafkan saya…” Saya merasa sangat berdosa pada ibu.

Saya mendapatkan pelajaran dari orang yang seusia ketika berinterkasi dengan teman-teman sesama anak asuh perguruan tinggi dan teman-teman relawan AAT. Kita memiliki kesibukan yang sama, yaitu sebagai mahasiswa dan sebagai relawan di AAT. Saya kagum ketika melihat seorang relawan yang tidak mendapatkan imbalan apapun di AAT dapat bekerja dengan penuh cinta dan pengorbanan. Tak jarang, mereka harus hujan-hujanan untuk pergi survei ke sekolah-sekolah, mengerjakan tugas-tugas AAT di sela kesibukannya sebagai seorang mahasiswa, menjalankan kewajibannya sebagai Pendamping Komunitas (PK) AAT di sela jam istirahat mereka, dan mempromosikan AAT ke sana ke mari supaya banyak donatur, serta menyisihkan uang saku untuk mengurangi biaya operasional AAT.

Ya. Orang-orang hebat dapat saya kenal di sini. Meskipun kadang merasa lelah, tetapi relawan yang bukan anak asuh membangkitkan semangat saya. Yang seperti ini yang kadang membuat saya malu. Mereka yang tidak mendapatkan apa-apa saja bisa seperti ini, kenapa saya yang mendapatkan bantuan biaya kuliah dari AAT justru tidak bisa seperti mereka?

Di AAT saya juga belajar bersama orang yang usianya jauh di atas kita. Untuk hal di sini saya mendapatkan pelajaran karena keberadaan donatur yang rela dan senang hati membantu kami, anak asuh AAT untuk tetap bisa sekolah. Walaupun donatur memiliki kesibukan dan kebutuhan hidup, tetapi tetap bisa membantu kami yang mungkin tidak beliau kenal. Bekerja pagi hingga malam menyisihkan uangnya untuk didonasikan ke Anak-anak Terang, supaya anak asuh AAT bisa tetap sekolah. Begitupun dengan semua pengurus yayasan AAT Indonesia yang luar biasa, yang membimbing kita para relawan, memberikan perhatian kepada kami anak asuh dengan rela mengorbankan waktu disela kesibukannya belajar dan bekerja hingga mengorbankan biaya untuk membuat kami senang. Mereka juga memberikan arahan serta memberikan motivasi yang membangun untuk kami para relawan Anak-anak Terang.

Terima kasih adik, teman, romo, suster, bapak dan ibu yang menjadi bagian karya pelayanan Anak-Anak Terang yang telah membuat saya menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Saya bangga mengenal dan ada bersama kalian.

 

Tanti Kusumawati*
Koordinator AAT Sekretariat Yogyakarta

*Tanti merupakan mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Atma Jaya Yogyakarta. Tanti adalah salah satu anak asuh AAT yang juga menjadi koordinator AAT Sekretariat Yogyakarta.

 

Scan the QR Code

 


Akhirnya Mimpi Saya menjadi Nyata

March 24th, 2015 Anak Anak Terang post in kategori AAT Madiun, Gaya Hidup, Kabar, Kejadian, Kisah Relawan, Tiara Riszky Ananda, TLKM | No Comments »

Tiara AAT

NAMA SAYA Tiara Riszky Ananda, kelahiran Madiun 17 Maret 1993. Saya merupakan salah satu anak asuh Perguruan Tinggi AAT dari Universitas Katolik Widya Mandala Madiun yang baru saja lulus dan diwisuda. Saya bergabung dengan AAT dan dibantu para bapak/ibu donatur AAT sejak 24 Agustus 2013. Saat itu saya sedang belajar di Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi semester V.

Sejak 24 Agustus 2013, saya juga dipercayai untuk menjadi Koordinator AAT Madiun selama satu periode, yaitu pada tahun 2013-2014. Bersama dengan teman-teman pendamping komunitas sekretariat AAT Madiun, kami mengelola sekretariat AAT Madiun dengan ratusan anak asuh yang tersebar di sekolah/komunitas Se-Eks Karesidenan Madiun. Dalam mengelola beasiswa, kami juga didampingi para pendamping rohani, yaitu Br. Yakobus CSA, Br. Alex CSA, dan Br. Neri CSA, serta Bapak Bernadus Widodo M.Pd. selaku penanggungjawab sekretariat AAT Madiun. Kemudian, pada tanggal 21 September 2014, saat Rapat Pengurus Yayasan AAT Indonesia, saya dipercayai kembali untuk menjadi Koordinator Nasional Relawan AAT untuk tahun ajaran 2014-2015.

Mimpi saya untuk menyelesaikan pendidikan S1 Akuntansi sebelum waktunya, yaitu dengan 3,5 tahun adalah mimpi saya sejak awal masuk perkuliahan. Saya ingin segera meringankan beban kedua orang tua saya dan segera bekerja. Untuk mencapai keinginan saya itu, setiap semesternya saya berusaha untuk mendapatkan IPK di atas 3,00. Dengan begitu, saya bisa mengambil mata kuliah di atas tingkatan saya. Tidak hanya hardskill saja yang saya tekuni, tetapi di Widya Mandala Madiun saya juga belajar untuk melatih softskill saya.

Dan pada 28 Februari 2015, doa saya terjawab. Saya berhasil menyelesaikan kuliah S1 saya dengan masa studi 3,5 tahun dan berhasil menyandang gelar Sarjana Ekonomi. Terimakasih kepada para sahabat AAT yang telah membantu biaya kuliah saya. Berkat bantuan dari Bapak/Ibu Donatur AAT, saya bisa melanjutkan dan menyelesaikan kuliah saya sebelum waktunya. Terima kasih untuk dukungan semangat dan doa yang telah diberikan para sahabat AAT. Terimakasih untuk pendampingan yang diberikan kepada saya selama ini. Terima kasih atas pengalaman dan kesempatan yang luar biasa yang telah diberikan kepada saya untuk menjadi salah satu Anak Asuh AAT, menjadi Pendamping Komunitas, menjadi Koordinator AAT Madiun, menjadi Koordinator Nasional Relawan AAT, dan menjadi bagian dari keluarga besar AAT.

Untuk kedepannya, saya ingin menyisihkan sebagian penghasilan saya untuk membantu adik-adik asuh di AAT, sesuai dengan visi Beasiswa PT dari AAT, yaitu Pay it Forward! Harapan saya, makin banyak anak-anak SD, SMP, SMA/SMK, dan mahasiswa yang dapat dibantu oleh AAT.

Untuk 46 Anak Asuh AAT tingkat perguruan tinggi yang lainnya, tetap semangat untuk menyelesaikan kuliah, ya. Kejar semua cita-cita yang kalian inginkan dan yakinlah semua akan bisa tercapai dengan kerja keras dan doa tentunya. Tangan Tuhan tidak akan bekerja jika tangan manusia tidak bekerja. Just do it and do your best!

Terima kasih AAT.

 

Tiara Riszky Ananda
Koordinator Relawan AAT Nasional
 
Scan the QR Code